Teori-teori Hubungan Internasional

Diposkan oleh Belajar Psikologi on Sunday, March 11, 2012
Teori-teori Hubungan Internasional

Teori-teori Hubungan Internasional.

Secara garis besar ada beberapa teori-teori Hubungan Internasional yang dapat dipecah menjadi 2 pandangan epistemologis yaitu positivis dan paska positivis. Teori positivis mempunyai tujuan menganalisa metode-metode ilmu-ilmu sosial dengan menganalisisnya dari dampak kekuatan-kekuatan material.

Teori-teori Hubungan Internasional ini biasanya berfokus kepada berbagai aspek seperti interaksi negara-negara, ukuran kekuatan-kekuatan militer, keseimbangan kekuasaan dan lain sebagainya. Epistemologi paska-positivis menolak ide bahwa dunia sosial itu dapat dipelajari dengan cara yang objektif dan bebas nilai. Epistemologi ini menolak ide-ide sentral tentang neorealisme atau liberalisme. Seperti teori pilihan rasional, dengan alasan bahwa metode ilmiah tidak dapat diterapkan ke dalam dunia sosial dan bahwa suatu ilmu Hubungan Internasional adalah tidak mungkin.

Perbedaan kunci antara kedua pandangan teori Hubungan Internasional tersebut paling tidak terlihat dari beberapa hal. Sementara teori-teori positivis, seperti neorealisme menawarkan berbagai penjelasan yang bersifat sebab-akibat seperti mengapa dan bagaimana kekuasaan diterapkan. Sedangkan teori paska positivis lebih berfokus kepada pertanyaan-pertanyaan konstitutif, semisalnya saja apa yang dimaksud dengan kekuasaan, hal-hal apa sajakah yang membentuknya, bagaimana kekuasaan dialami dan bagaimana kekuasaan direproduksi. Teori paska-positivis secara nyata sering mempromosikan pendekatan normatif terhadap Hubungan Internasional, dengan mempertimbangkan etika. Hal ini merupakan sesuatu yang seringkali diabaikan dalam studi Hubungan Internasional tradisional, ini dikarenakan teori-teori positivis membuat perbedaan antara fakta-fakta dan penilaian-penilaian normatif atau nilai-nilai.

Selama periode akhir 1980an hingga 1990an, perdebatan antara para pendukung teori-teori positivis dan para pendukung teori paska positivis menjadi perdebatan yang dominan dan disebut sebagai Perdebatan Terbesar Ketiga. Kemudian untuk lebih lanjut alangkah baiknya saya kenalkan secara singkat saja tentang berbagai macam teori-teori Hubungan Internasional yang menjadi pijakan awal dalam studi Hubungan Internasional.

Teori-teori Hubungan Internasional

  1. Pertama Teori Hubungan Internasional yaitu liberalisme, teori ini muncul setelah Perang Dunia I untuk menanggapi ketidakmampuan negara-negara untuk mengontrol dan membatasi perang dalam hubungan internasional mereka. Pendukung-pendukung awal teori ini termasuk Woodrow Wilson dan Normal Angell. Mereka beranggapan bahwa negara-negara mendapatkan keuntungan dari satu sama lain lewat kerjasama dan perang itu dianggap terlalu destruktif, atau bisa dikatakan sebagai hal yang pada dasarnya sia-sia. Liberalisme tidak diakui sebagai teori yang terpadu sampai paham tersebut bersifat secara kolektif, bahkan seringkali diejek sebagai idealisme oleh E.H. Carr. Lantas sebuah versi baru idealisme yang berpusat pada hak-hak asasi manusia sebagai dasar legitimasi hukum internasional dikemukakan oleh Hans Kochler.
  2. Kedua Teori Hubungan Internasional yaitu realisme, sebagai tanggapan terhadap liberalisme, pada intinya menyangkal bahwa negara-negara berusaha untuk bekerja sama. Para realis awal seperti E.H. Carr, Daniel Bernhard dan Hans Morgenthau menyatakan bahwa untuk meningkatkan keamanan mereka, negara-negara adalah aktor-aktor rasional yang berusaha mencari kekuasaan dan tertarik kepada kepentingan nasional mereka masing-masing (self-interested). Setiap kerja sama antar negara-negara dijelaskan sebagai aktivitas yang benar-benar insidental. Para realis melihat meletusnya Perang Dunia II sebagai pembuktian terhadap teori mereka.
  3. Ketiga Teori Hubungan Internasional yaitu neorealisme, terutama yang merupakan karya Kenneth Waltz, sering pula dikenal teorinya itu realisme struktural. Sambil tetap mempertahankan pengamatan-pengamatan empiris realisme, bahwa hubungan internasional dikarakterkan oleh hubungan-hubungan antar negara yang antagonistik, para pendukung neorealisme menunjuk struktur anarkis dalam sistem internasional sebagai penyebabnya. Mereka menolak berbagai penjelasan yang mempertimbangkan pengaruh karakteristik-karakteristik dalam negeri suatu negara. Negara-negara dipaksa oleh pencapaian yang relatif dan keseimbangan yang menghambat konsentrasi kekuasaan. Tidak seperti realisme, neorealisme berusaha ilmiah dan lebih positivis. Hal lain yang juga membedakan neorealisme dari realisme adalah bahwa neorealisme tidak menyetujui penekanan realisme pada penjelasan yang bersifat perilaku dalam hubungan internasional.
  4. Kemudian Teori Hubungan Internasional yang keempat yaitu neoliberalisme, teori ini berusaha memperbarui liberalisme dengan menyetujui asumsi neorealis bahwa negara-negara adalak aktor kunci dalam aktivitas hubungan internasional, tetapi tetap mempertahankan pendapat bahwa aktor-aktor bukan negara dan organisasi-organisasi antar pemerintah adalah juga penting. Para pendukungnya seperti Joseph Nye berargumen bahwa negara-negara akan bekerja sama terlepas dari pencapaian-pencapaian mutlak.
Meningkatnya saling ketergantungan selama Perang Dingin lewat institusi-institusi internasional lantas dianggap pula berarti neoliberalisme ini disebut juga liberal institusionalisme. Hal ini dikarenakan pada dasarnya bangsa-bangsa bebas membuat pilihan-pilihan mereka sendiri tentang bagaimana mereka akan menerapkan kebijakan tanpa organisasi-organisasi internasional yang merintangi hak suatu bangsa atas kedaulatan. Neoliberalisme juga mengandung suatu teori ekonomi yang didasarkan pada penggunaan mekanisme pasar yang terbuka dan bebas dengan hanya sedikit (jika itu memang ada) intervensi pemerintah untuk mencegah terbentuknya monopoli dan bentuk-bentuk konglomerasi yang lain.

Baiklah untuk saat ini mungkin saya mengenalkan dulu baru realisme, liberalisme, neorealisme, dan neoliberalisme. Teori-teori Hubungan Internasional tersebut terkadang dikategorikan ke dalam teori positivis.

Untuk selanjutnya saya akan coba mengenalkan Materi Hubungan Internasional lainnya.



Jika anda suka dengan tulisan ini, klik tombol like di bawah ini, Thanks

{ 0 komentar... read them below if any or add comment }

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.

 


PING  |  PING  |  PING